MENURUT ANDA, BLOG INI ?

Sunday, 2 January 2011

KOMENTAR SARJANA-SARJANA TEOLOGI KRISTEN TERHADAP BIBLE / ALKITAB

1. Dr. Mr. D. N. Mulder dalam bukunya "Pembimbing ke dalam Perjanjian Lama", tahun 1963, pagina 12 dan 13, berkata sebagai berikut: "Buku ini dikarang pada waktu-waktu tertentu, dan pengarang-pengarangnya memang manusia juga, yang terpengaruh oleh keadaan waktunya dan oleh suasana di sekitarnya dan oleh pembawaan pengarang itu sendiri. Naskah-naskah asli dari Kitab Suci itu sudah tidak ada Iagi. Yang ada pada kita hanya turunan atau salinan. Dan salinan itu bukannya salinan langsung dari naskah asli, melainkan dari salinan dan seterusnya. Sering di dalam menyalin Kitab Suci itu terseliplah salah salin."

2. Drs. M. E. Duyverman dalam bukunya "Pembimbing ke dalam Perjanjian Baru", tahun 1966, pagina 24 dan 25, berkata sebagai berikut: "Ada kalanya penyalin tersentuh pada kesalahan dalam naskah asli yang dipergunakannya, lalu kesalahan itu diperbaikinya, padahal perbaikan itu sering mengakibatkan perbedaan yang lebih besar dengan yang sungguh asli. Dan kira-kira pada abad keempat, di Antiochia diadakan penyelidikan dan penyesuaian salinan-salinan; agaknya terdorong oleh perbedaan yang sudah terlalu besar diantara salinan-salinan yang dipergunakan dengan resmi dalam Gereja."

3. Dr. B. J. Boland dalam bukunya "Het Johannes Evangelie", p. 9, berkata sebagai berikut: "Zijn ons de waarheden van het Evangelie van Jesus Christus in haar corspron-kelijken onvervalschen, zul veren vorm overgeleverd of zijn de door het intermediair van den Griek schen Geest, van de Griek sche reid, het laat stea an te nemen...dat de letter der Nieuw-Testament-ische boeken in de eerste eeuwen anzer jaartelling gewichtig wijzungen moet hebben ondergaan."

Artinya: Apakah kebenaran-kebenaran dari Injil Jesus Kristus diserahkan kepada kita dalam bentuk murninya, asli dan tidak dipalsukan, ataukah telah dirubah melalui alam fikiran kebudayaan Gerika? Umumnya yang terakhirlah yang diterima oleh orang jaman kini... bahwa tulisan-tulisan Kitab Perjanjian Baru pada dua abad pertama perhitungan tahun kita, pasti telah mengalami perubahan besar.

4. Dr. A. Powel Daviesdalam bukunya "The meaning of the Dead Sea Scrolls The New American Library" tahun 1961 , p. 106, berkata: "The first three, or Synoptic Gospels tell much the same story. There are discrepancies; but it is impossible to a considerable extent to reconcile them. John's Gospel, however, tells quit a different story from the other three. If John is right, then the other three are wrong; If the Synoptic are right, the John's gospel must surely be in error."

Artinya: Tiga Injil pertama, yaitu Injil Synoptik, membawakan cerita yang sama. Terdapat pertentangan-pertentangan di dalamnya, sehingga tidaklah mungkin sedemikian jauh untuk mendamaikan ayat-ayat ini. Namun Injil Johannes, menceritakan cerita-cerita yang amat berbeda dari ketiga Injil pertama itu. Bila Injil Johannes yang betul, maka ketiga Injil yang lain itu salah; bila ketiga Injil itu betul, maka Injil Johannes pasti salah.

5. Dr. G. C. Vari Niftrik dan Dr. B. J. Bolanddalam bukunya "Dogmatika Masakini", cetakan ketiga; tahun 1978, p. 322, berkata sebagai berikut: "Kita tidak usah merasa malu bahwa terdapat pelbagai kekhilafan di dalam Al-Kitab; kekhilafan tentang angka-angka, perhitungan-perhitungan tahun dan fakta-fakta. Dan tak perlu kita pertanggungjawabkan kekhilafan-kekhilafan itu berdasarkan caranya isi Al-Kitab telah disampaikan kepada kita, sehingga dapat kita berkata: dalam naskah asli tentulah tidak terdapat kesalahan-kesalahan, tetapi kekhilafan-kekhilafan itu barulah kemudiannya terjadi di dalam turunan-turunan (salinan-salinan-pen) naskah itu."

6. Herman Bakels (1871-1954) dalam bukunya "Nij Ketters? Ya.. Om deere Gods", p. 119-120, lewat buku "Dialog antara Ahmadiyah dengan saksi-saksi Yehowa", p. 83 dan 88 berkata sebagai berikut: "De andere ses Bijbels (Weda, Awesta, de boeken over Boedha, Tao-teking, Confusius boeken, Kor'an) ken ik niet genoeg...Van onzen Bijbel weet ik dit zeker. Ik heb hem dertig jaar lang van voren tot achteren doorploeterd. En ik zeg rondement; ik kan in Europa geen boek dat meer stikvol dingen-die-niet-waar-zijn zit dan de Bijbel."

Artinya: Adapun enam buah kitab (Weda, Awesta, Kitab-kitab tentang Budha, Tao-teking, Kitab-kitab Confusius, Al-Qur'an) tidak begitu saya kenal. Akan tetapi Bijbel kita ini, pasti saya ketahui. Sudah 30 tahun lamanya saya mengincah Bijbel kita ini dari awal sampai akhir. Oleh karena itu terus terang saya katakan, bahwa di Eropa, saya belum kenal sebuah kitab yang lebih padat dengan hal-hal yang tidak benar dari pada Bijbel.

Dia juga berkata:
"Bijna alle koeken zijn er misleidend, nipseudepigra fisch. D.W.Z. niet geschreven door de auteurs op wier namen zestaan, maar wel later geschreven."

Artinya: Hampir semua kitab-kitab dalam bibel itu menyesatkan, yakni memakai nama. palsu, yaitu tidak ditulis oleh pengarang-pengarang yang tercantum nama mereka di atasnya, melainkan ditulis jauh di belakang mereka.

7. Surat kabar di Ghana, yaitu Harian Times, 24 Juni 1964 yang dimuat oleh harian Mercusuar Yk. tertanggal 31-8-1968; Mr. RT. Payet, di dalam parlemen inggris tahun 1964 mengusulkan kepada Pemerintah Inggris dalam hal ini The British Home Secretary agar Injil dilarang beredar. Salah satu di antara sebabnya seperti yang ia katakan sebagai berikut: "I know of no book in history which could compare with the Bible as a source of brutality and sadistic conduct.

Artinya: Tidak ada di dalam sejarah satu buku yang merupakan sumber dari perbuatan-perbuatan yang brutal dan sadis selain Injil ini. (I. Sudibya Markus dalam buku "Dialog Islam-Nasrani dan Usul Pelanggaran Injil di Inggris", terbitan Potrosari Ler. 28 Mgl.).

8. Prof. Herbert J. Muller dalam buku "The Uses of the Past, p. 168 lewat bukunya O. Hashem, "Marxiesme dan Agama", tahun 1965, Japi Surabaya, p. 45, berkata: "Scholars regard this text ( I Johannes 5:7) as a later interpolation however, since it does not appear in the best manuscripts."

Artinya:
Para sarjana menganggap bahwa naskah ini ( I Johannes 5:7) adalah suatu sisipan/tambahan kemudian, karena ayat seperti ini tidak diketemukan pada manuskrip-manuskrip terbaik.

9. Kata Herman Bakel dan Dr. A. Powel Davies, "Injil Matius 28:19 dan Injil Markus 16:9-19 adalah sisipan. Bacalah bukunya." (Hashem, "Jawaban Lengkap Kepada Pendeta Dr. J. Verkuyl," terbitan JAPI, Surabaya, tahun 1969, halaman 94).
 
UPDATE
Faktanya para pakarAlKitab mengakui berbagai kesalahan dalam kitab suci mereka. Mari kita simak beberapa pandangan pakar Kristiani dalam menilai kitab suci itu sendiri
1. J.J.G. Jansen seorang orientalis dalam disertasi doktornya di Rijks Universitiet Leiden tahun 1972 mengatakan: “Dibandingkan dengan kalangan Kristen, khotbah-khotbah yang kadang-kadang mendatangkan perbaikan luar biasa yang didasarkan pada pengembangan yang cerdas dan kebetulan terhadap penyusunan terjemah Injil, kadang sangat berlawanan dengan makna teks aslinya. Seseorang tidak bisa tidak kecuali memuji sikap agama lain terhadap masalah ini”.
2. Dr.G.0 Van Niftrik dan Dr.B.J Rolland mengatakan: “Kita tidak usah malu-malu bahwa terdapat berbagai kekhilafan di dalam Alkitab. Kekhilafan-kekhilafan tentang angka-angka perhitungan, tahun dan fakta. Dan tidak perlu kita pertanggungjawabkan kekhilafan itu pada caranya. Dalam naskah asli tentu tidak terdapat kesalahan tetapi kekhilafan itu barulah kemudian terjadi di dalam turunan naskah itu”. (Dogmatika masa kini, BPK Jakarta 1976 hal. 298).
3. Dr.Walter Lempp dalam Tafsiran Kejadian mengatakan: “Susunan semesta alam yang diuraikan dalam kitab Kejadian tidak dapat dibenarkan lagi oleh ilmu pengetahuan modern, pandangan kejadian dan seluruh Alkitab tentang susunan semesta alam adalah berdasarkan ilmu kosmografi bangsa Babel. Pandangan itu sudah ketinggalan zaman”.
4. Raymond E. Brown S.S. mengatakan “Orang harus menerima kenyataaan bahwa beberapa Surat yang disebut sebogai Surat Paulus dalam Perjanjian Baru ternyata pasti tidak ditulis oleh dia. Namun ditulis oleh murid-muridnya setelah kematiannya. Demikian juga Surat-Surat yang disebut tulisan Petrus, Yakobus atau Yudas. Barangkali dalam Perjanjian Baru memang bukan permasalah kesejarahan yang akut seperti pada Perjanjian Lama, namun dalam Perjanjian Baru juga ada persoalan”. (101 Tanya Jawab tentang Kitab Suci - Lembaga Biblika Indonesia 2003, haL62).
5. Herbert W.Amstrong seorang pastor worldwide Chucrh of God di Amerika dalam majalah Plain Truth terbitan Oktober 1977 mengatakan : “Membacakan cerita-cerita Bible kepada anak anak dapat menimbukan segala macam kesempatan untuk membicarakan moralitas seks. Sebuah Bible yang belum dibersihkan boleh jadi akan disensor karena dianggap terlalu porno”.
6. Dr. R. Sudarmo mengatakan: “Dengan pandangan bahwa kitab suci hanya catatan saja dari orang, maka diakui juga bahwa di dalam kitab suci mungkin sekali ada kesalahan. Oleh karena itu kitab suci dengan bentuk sekarang masih dapat diperbaiki”. (Ikhtisar Dogmatika, BPK Jakarta 1965 ha1.47).
7. Dr, D.N. Monder mengatakan: “AlKitab ini dikarang dalam waktu tertentu dan pengarangnya adalah manusia biasa yang terpengaruh oleh keadaan waktu dan suasana disekitarnya dan oleh pembawaan pengarang itu sendiri. Naskah asli dari kitab itu sudah tidak ada lagi, yang ada hanya turunan/salinan dan salinan itu bukan naskah langsung dari salinan asli melainkan salinan yang di dalamnya sering terjadi salah salin” (Membimbing ke dalam Perjanjian Lama - 1963).
8. Th.C.Vriezen menulis bahwa “Ada beberapa kesulitan yang harus kita hadapi jika hendak membahas bahan sejarah Perjanjian Lama secara bertanggung jawab. Sebab yang utama ialah bahwa proses sejarah ada banyak sumber kuno yang diterbitkan ulang atau diredaksi (diolah kembali oleh penyadur), Namun ada kerugiannya yaitu adanya banyak penambahan dan perubahan yang secara bertahap dimasukkan ke dalam naskah, sehingga sekarang sulit sekali untuk menentukan bagian mana dalam naskah historis itu yang orisiniI (asli) dan bagian mana yang merupakan sisipan” (Agama Israel Kuno - Jakarta: BPK, 2001).
9. Prof. Bruce M. Metzger mengatakan: dua kondisi yang selalu dihadapi oleh penafsir Bible, yaitu (1) tidak adanya dokumen Bible yang original saat ini, dan (2) bahan-bahan yang ada pun sekarang ini bermacam-macam, berbeda satu dengan lainnya. (”A Textual Commentary on the Greek New Testament”, United Bible Societes, 1975)
 

No comments:

Post a Comment

tinggalkan komentar dan nama anda